Friday, 17 October 2008

JOM KE RUMAH USTAZ HADI



pengunjung budiman.........selain dari lim kit siang, lim guan eng, cikgu pa dan ustaz hadi sendiri, siapa lagi yang kita nampak. mata manusia biasa samada berkaca mata atau tidak hanya manusia itu sahajalah yang kita nampak.

cuma disebelah lim kit siang ada nampak tangan manusia lain, firasatnya tentu ada juga manusia lain yang bertandang ke rumah hadi disamping tentunya sijurufoto ini sendiri. ringkasnya selayaknya sepenuh sekadar ruang tamu. mungkin begitu.

pengunjung budiman.........lihatlah dengan mata kasar kita, selain manusia lain tadi, apa yang hadir dipandangan, dilingkungan ruang tamu ini, yang sedia menanti manusia-manusia tadi.

yang menangkap mata kita.....bakul sampah yang tersedia plastik 'recycle' didalamnya. setia menjadi pengawal kepada pintu plastik 'toilet' tentunya. tidak susah mengenal pintu plastik ini, ia hadir dihampir setiap rumah rakyat marhain. kalau dirumah kita bukan pintu 'toilet' jenis ini, tentunya jiran marhain kita kenal. tanyalah mereka.

yang menangkap mata ini, kenapa empunya rumah membiarkan pintu jenis ini hadir kerumahnya, di bulan raya pula, berdiri 'gah' diruang tamu. tentunya menjadi santapan kaca mata dua beranak ini. tentunya juga santapan mata hati mereka juga. mungkin biasa pada cikgu pa.

perabutnya, bukan jenis jati dari negara jiran seberang, apatah lagi dari itali tentunya. juga tentunya bukan perabot 'trend' raya tahun ini. 'towkey' perabot pun tentu dah lupa 'trend' ini menjadi kegilaan tahun bila. cikgu pa pun duduk 'tersenget', mungkin jenis ini 'sangat selesa' bagi menampung berat badannya. tuan rumah sangat selesa nampaknya, mungkin sebab itu masih digunapakai, tentu dengan bangganya.

lagi.......tirai, tikar getah, karpet, penyelak 'toilet'. anggaran harganya tak payah tanya 'towkey' kedai, rakyat marhain pun tentunya tanpa ragu-ragu dapat memberi harga tepatnya.

lagi......apa ye....er. baju empunya semua barangan tadi. rasanya yang sama, mungkin mata ini rabun warna. tapi hari dan bulan antara kedua potret tersebut tentunya berbeza. lihatlah mangkuk kuih muih yang tak sama. mungkin kuih tersebut membuat dua kali persalinan. entahlah.

inilah ruangan tamu rumah salah seorang pimpinan tertinggi parti politik malaysia. tentunya tidak banyak beza dengan rumah kita, apatah lagi dengan rumah pimpinan parti lain dan umno tentunya...........apa kata mata hati kita.


p/s:.........teringat kenangan 10 tahun dulu semasa masih bertugas sebagai pensyarah. berkunjung kerumah anak murid di negeri pahang (telah lupa nama tempatnya). keluarganya menukar sofa baru, menyediakan bilik persalinan, tak kalah macam bilik pengantin baru.

2 comments:

Muhammad Azli Shukri said...

cerita tentang mereka yang sangat mengasyikkan...

donmny said...

TUAN azli,

ya...yang baik sebagai tauladan, sebaliknya sebagai sempadan.